Khamis, November 23, 2017

Tak pernah lagi dalam sejarah kepimpinan Kerajaan Negeri Selangor disaman oleh sebuah syarikat yang sebelum ini berkhidmat kepada negeri itu kecuali pada zaman PKR memerintah.

Dari satu sudut, itu membuktikan kejayaan PKR dalam mentadbir urus sebuah negeri dengan baik sehingga tahap difailkan saman terhadap kepimpinan negeri tersebut secara terbuka.

Tak kira la siapa pun yang memegang kuasa pada ketika ini di Selangor sama ada Azmin atau pun Khalid Ibrahim sebelum ini, tapi apa yang jelas, kedua - duanya merupakan pemimpin PKR.

Dalam satu kenyataan, Si Khalid Ibrahim tu mendakwa bahawa bersedia untuk menghadapi saman berkenaan kerana proses pengambilalihan itu berlaku semasa beliau memegang jawatan menteri besar.
“Tidak, saya tidak (takut). Itu hak dia untuk saman, tapi saya jalankan tugas untuk kebaikan rakyat Selangor. Jadi maknanya dia nak harga lebih sajalah,” katanya.
Puncak Niaga hari ini mengemukakan saman menuntut ganti rugi, faedah ganti rugi dan perbezaan kos antara penilaian PNSB Water Sdn Bhd (dahulu dikenali sebagai Puncak Niaga (M) Sdn Bhd dan Syarikat Bekalan Air Selangor Sdn Bhd (SYABAS) pada RM2.08 bilion hingga RM2.35 bilion dan pertimbangan pembelian sebenar pada RM1.55 bilion di bawah perjanjian pembelian saham bertarikh 11 November 2014 antara Puncak Niaga dan Pengurusan Air Selangor Sdn Bhd.

Selain Khalid yang menjadi MB Selangor sebelum ini dikenakan tindakan tersebut, Si Menteri Besar Selangor yang sedia ada, Si Azmin Ali serta Rejim Pakatan juga turut dipertanggungjakan.

Puncak Niaga mendakwa dalam proses pengambilalihan itu, Azmin selaku Menteri Besar kini dan Khalid sebagai bekas menteri besar telah menyalahgunakan kuasa mereka, dengan memaksa kerajaan pusat menggunakan Akta Industri Perkhidmatan Air.

Syarikat konsesi air itu juga menerusi kenyataan dalam Bursa Malaysia semalam mendakwa kerajaan negeri ‘bertanggungjawab di atas tindakan Khalid dan Azmin’. Pengurusan kes itu telah ditetapkan pada 28 November ini di Mahkamah Tinggi Shah Alam.

Apa yang jelas, ketidak-cekapan kedua - dua pemimpin PKR itu membuktikan bahawa parti itu tidak layak untuk memerintah. Sedangkan nak menguruskan sebuah negeri pun PKR tak mampu, inikan pulak diorang ada hati nak merampas Putrajaya. Alamat memang jahanam la jawabnya!!!
Teresa Kok pernah pertikai nama jalan dalam tulisan Jawi.
Sekarang ADUN DAPigs Bilut nak nama jalan ditulis dalam bahasa Cina pulak???
ADUN DAPigs Bilut, Chow Yu Hui hari ini tampil membuat cadangan yang tak masuk akal sewaktu perbahasan sidang DUN Pahang dengan meminta agar nama jalan di Bentong ditulis dalam bahasa Cina.

Dari satu sudut, tak salah dia nak letak bahasa Cina tu pada papan tanda tersebut. Tapi apa yang jelas, tindakan yang dilakukan itu secara tidak lansung membuktikan dasar Chauvinist DAPigs.

Sedangkan diatas pentas Politik, sibuk pulak pemimpin DAPigs mendakwa kononnya diorang nak memperjuangkan semua kaum. Jadi, kenapa hanya tulisan Cina je yang diperjuangkan?

Pokok pangkalnya, tak tahu la sama ada ADUN DAPigs ni faham atau pun tidak tugas sebagai seorang ADUN. Kalau setakat minta tukar papan tanda jalan, baik tak payah jadi ADUN.
Sepatutnya, sidang DUN itu menjadi tempat dimana semua wakil rakyat membangkitkan isu - isu yang ada kaitan dengan rakyat dikawasannya. Bukan untuk kepentingan Politik parti dia semat - mata.

Lagi pun, bahasa rasmi Malaysia adalah bahasa Malaysia. Jadi sudah pasti nama jalan juga akan ditulis dalam bahasa Malaysia. Lagipun sejak bila pulak rakyat Bentong peduli soal nama jalan?

Malah kalau ditanya kepada masyarakat Cina di Bentong tu pun, mereka sendiri tak kenal siapa dia Loke Yew tu. Jadi apa kepentingan nama jalan itu sehingga nak letak dalam tulisan Cina?

Dan yang pastinya, penduduk di Bentong tu pun bukan majoritinya Cina. Sebaliknya, ramai lagi bangsa lain yang duduk di Bentong tu. Kenapa tidak semua bahasa dari bangsa itu diletak menjadi tulisan pada papan tanda jalan?

Kalau nak cerita soal sejarah, Bentong dibuka oleh orang Melayu, bukannya orang Cina. Cina hanya datang selepas wujud lombong bijih timah. Orang Melayu keturunan Minang, Rawa dan Kerinchi yang sampai dan teroka Bentong ini sebenarnya!!!
Memang tidak dapat dinafikan lagi bahawa dakwaan kononnya Islam akan terancam sekiranya puak DAPigs tu memerintah. Contohnya sudah terlalu banyak yang ada didepan mata kita hari ini.

Menurut kenyataan yang dibuat oleh pemimpin PAS itu, sudah pasti institusi Islam bakal tergugat jika puak parti Ultra Chauvanist itu dapat menguasai pemerintahan Negara ini.

Kenyataan itu dibuat ketika menjawab pertanyaan adakah DAPigs akan mempertahankan institusi Islam di negara ini seperti yang diwar - warkan sekiranya agenda mereka berterusan.

Menurutnya, DAPigs sememangnya sebuah parti yang mendukung fahaman Liberalisme seperti yang termaktub dalam perlembagaan mereka. Maka sudah tentu mereka tidak berminat mempertahankan agama Islam.

Malah pemimpin PAS itu juga mendakwa, meskipun ahli - ahli DAPigs itu dari pelbagai agama hakikatnya mereka tetap mengamalkan peminggiran terhadap ajaran sebenar agama.
“DAP hanya melakukan usaha-usaha kosmetik berkaitan dengan agenda Islam sedangkan hakikat sebenarnya banyak usaha menyekat agenda Islam di belakang tabir giat dijalankan para pemimpinnya.”
Antara lain, contoh yang diberikan adalah seperti gangguan DAPigs terhadap Institusi Fatwa di Pulau Pinang, selain turut menaja program - program Pro Muslim Liberal dan lain-lain.

Malah di Pahang sendiri pun kita boleh melihat fahaman agenda DAPigs itu turut disebarkan oleh pemimpin - pemimpin mereka yang tidak menghormati Islam secara terang - terangan.

Biarpun mereka itu terdiri dari kalangan orang Melayu, tetapi mereka tetap mengamalkan fahaman DAPigs yang cuba menyebarkan ajaran agama Islam Liberal dikalangan masyarakat.

Maka sebab itu kita dapat lihat ada dikalangan mereka yang berani menghina Institusi Jabatan Agama Islam dan mengugut untuk memfailkan saman terhadap Mufti Pahang sebelum ini.

Dan perkara itu juga menjadi sangat ketara apabila ADUN DAPigs Mentakab sanggup menolak Hukum khifarah dalam Islam serta menganggap ianya sebagai "Tidak Relevan" berdasarkan kepada pemikiran Logik akal semata - mata!!!
Hahaha! Sesama mereka sendiri pun nak main sindir - sindir juga ke? Nampak sangat puak Pakatan Haprak ni sedang berada dalam keadaan kucar kacir dan tidak sepakat membuat keputusan.

Kalau sebelum ini, ramai dikalangan pemimpin PKR sibuk memuat-naikkan status Mengisyiharkan Harta dan menandatangani akujanji berkhidmat untuk rakyat dilaman media sosial.

Antara lain, mereka mendakwa tindakan itu merupakan satu permulaan langkah yang kecil agar rakyat dapat melihat ketulusan dikalangan pimpinan Pakatan Haprak tu secara terbuka.

Malah mereka juga memberikan alasan kononnya tindakan itu dapat menerapkan budaya Politik yang lebih telus, adil serta bertanggungjawab dalam membina semula Negara dimasa akan datang.

Tapi malangnya, DAPigs pula tidak sependapat dengan tindakan yang dilakukan oleh puak PKR itu. Katanya, parti itu melarang wakil mereka menandatangi akujanji yang disediakan.

Sumber dalaman itu memberitahu The Star bahawa arahan tersebut dikeluarkan DAPigs menerusi sebuah memo yang diedarkan kepada semua wakil rakyat menerusi aplikasi Whatsapp.
“Memo itu menyebut ‘aku janji (mengisytiharkan harta) akan mendatangkan kesusahan kepada parti’ terutama ketika pilihan raya semakin tiba,” ujar sumber berkenaan.
Sumber itu juga turut mendakwa, mesej yang disebarkan dalam kumpulan WhatsApp tertutup yang dipanggil “Ahli Parlimen DAP”, yang terdiri daripada semua ahli Parlimen parti berkenaan.

Malah tindakan PKR itu juga dikatakan tidak mendapat persetujuan dari pucuk pimpinan PPBM melalui satu kenyataan terbuka yang dibuat oleh Pengerusi parti tersebut sebelum ini.

Ujarnya, Majlis Presiden Pakatan Haprak tu sehingga ke hari ini masih belum membuat sebarang keputusan untuk mengisytiharkan harta sepertimana yang dicadangkan oleh Rafizi.
“Dia yang buat pengisytiharan. Kita tidak tahu apa-apa. Kita ada strategi kita sendiri dan akan ikut keputusan akhir yang akan dibuat Majlis Presiden,” kata Mahathir.
Dalam erti kata lainnya, tindakan yang dilakukan oleh pemimpin PKR itu melangkaui peranan Majlis Presiden yang secara tidak lansung membuktikan bahawa puak Pakatan Haprak tu tidak sepakat membuat keputusan!!!
Laporan Pembangkang dan beberapa portal berita mengenai apa yang berlaku di sidang DUN Pahang semalam menunjukkan puak Pakatan Haprak tu kehabisan modal sehingga sanggup menabur fitnah.

Sewaktu membahaskan Bajet Negeri 2018 semalam, ADUN DAPigs Mentakab itu membuat dakwaan kononnya di Mentakab tidak ada pesta arak, hujan lebat masih turun dan banjir masih berlaku.

Kenyataan itu membuatkan YAB Menteri Besar, Dato' Sri DiRaja Adnan Yaakob melenting kerana menganggap tindakan ADUN DAPigs Mentakab itu cuba menghina kuasa Allah S.W.T.

Apabila Adnan bertanya, siapa yang turunkan hujan dan siapa menyebabkan banjir berlaku, ADUN DAPigs Mentakab itu tidak dapat memberikan sebarang jawapan dan mendiamkan diri.

Malah ketika YAB Menteri Besar Pahang mengajukan soalan sama ada ADUN DAPigs Mentakab itu seorang yang beragama Islam atau orang Kafir, jawapan darinya juga tidak kedengaran.

Satu pertikaman lidah berlaku antara Tengku Zulpuri dengan Menteri Besar. Kedengaran YAB Menteri Besar menyatakan sepanjang hidupnya 67 tahun sehingga hari ini, dia tidak pernah bergaduh.

Namun sebaliknya, YAB Menteri Besar Pahang mencabar ADUN DAPigs Mentakab itu keluar Dewan. Malangnya, ada yang mentafsirkan dalam keadaan sedemikian MB Pahang ajak ADUN DAPigs tu bertumbuk.

Adalah tidak masuk akal sekiranya YAB Menteri Besar mengajak Si ADUN DAPigs tu bertumbuk. Tetapi sesetengah pihak membuat tafsiran kononnya MB Pahang ajak ADUN DAPigs tu bertumbuk.

Ianya jelas hanya andaian pihak yang cuba nak menjadikan isu itu sebagai satu bahan sensasi. Tindakan mengajak ADUN DAPigs Mentakab itu keluar Dewan mungkin untuk berdamai.

ATAU mungkin juga untuk minta kenyataan itu dibuat dalam Dewan itu diulang semula di luar Dewan. Dan mungkin juga untuk mentarbiahkan ADUN DAPigs itu mengenai hukum Islam.

Apa yang jelas, YAB Menteri Besar Pahang cuma mengulangi pendiriannya mengenai buruk dan baik itu datangnya dari Allah seperti maksud firman Allah dalam Surah An-Nisa', ayat 78:
Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh, dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan: "Ini adalah dari sisi Allah", dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: "Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muhammad)". Katakanlah: "Semuanya (kebaikan dan bencana itu datang) dari sisi Allah".
Apabila ADUN DAPigs itu menyindir Allah, ia membuatkan MB Pahang tidak dapat menahan sabar. Tapi, takde pulak perkataan 'bertumbuk' keluar dari mulut MB Pahang. Itu membuktikan bahawa puak Pakatan Haprak ni memang dah takde modal dan hanya membuat fitnah!!!

SUPPORTED BY:

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain - Lain Artikel

Disclaimer

Assalamualaikum. Kepada semua pengunjung yang dihormati.

Blog ini khusus menceritakan mengenai isu - isu semasa. Perjuangan utama adalah bagi menegakkan yang Hak dan menentang yang Batil.

Artikel dalam blog ini sekadar ingin meningkatkan paradigma dan memprokasikan minda pengunjung.

Maka adalah disarankan kepada pembaca yang dihormati agar menggunakan otak dan akal yang dianugerahkan Allah S.W.T sebaik yang mungkin.

Bahan - bahan didalam blog ini boleh diulang terbit oleh mana - mana pihak. Namun pemilik blog ini tidak akan bertanggungjawab terhadap penyalah-gunaan asal oleh orang lain untuk tujuan propaganda mereka.

Sekian, terima kasih.

Ping